Bunda Sayang · Uncategorized

Game Level 2 #1 : Draft Kemandirian

Tadaaaaa,, game level 2 BunSay IIP terbit juga. Welcome!!

Game kali ini tentang kemandirian, karena saya masih belum berkeluarga sehingga saya memilih kemandirian untuk diri sendiri.

Sejak sebelum masa SMA berakhir, saya sudah memutuskan untuk melanjutkan studi ke Malang, pokoknya harus ke Malang nggak mau ke kota lain. Alasannya sepele, karena Malang cukup dingin jadi ga butuh kipas angin. Saya merantau di Malang cukup lama sekitar 6 tahun dan sempat bekerja disana. Setelah menjalani kehidupan di Malang dengan udara dinginnya ternyata bikin saya sering masuk angin sodara-sodaraa. Sungguh sangat terlalu.

Saat ini saya melanjutkan perantauan ke Surabaya dan saya sudah 2 tahun disini dengan hawa panas romantisnya. Menjadi seorang perantau dalam kurun waktu cukup lama pastinya memberikan pelajaran bagi saya terutama dalam hal kemandirian. Biasanya kalo dirumah, mau makan tinggal ambil di dapur, kamar udah ada yang bersihin, pakaian udah ada yang cuciin dan setrikain, kecuali sepatu dan dalaman cuci sendiri. hahah. Selain itu juga harus bisa memanage keuangan. Dan saya bersyukur saya bukan shopaholic sehingga saya tidak terlalu tergiur untuk shopping , tapi urusan makan dan buku suka kalap. Astagfirullah! Sehingga di kota perantauan harus benar-benar mandiri, ga boleh kemenyek dan bisa mengerjakan sendiri.

Alhamdulillah, belajar mandiri sebagai perantau saya bawa sampai kerumah. Setiap kali mudik, biasanya kamar saya bersihin sendiri jadi si bibik ga perlu repot. Baju juga kadang saya cuci sendiri dan setrika sendiri. Tapi sejujurnya, walaupun selama merantau saya sudah melakukan banyak hal sendiri. Tapi tetap ada kemandirian yang harus terus dilatih seperti masak sendiri, cuci dan setrika pakaian dan mandiri secara finansial.

Selama merantau saya lebih sering beli makan daripada memasak. Alasannya sangat umum yaitu karena malas harus potong ini itu, cuci ini itu. Selain itu juga ga jago masak sih. Hahah, payah! Tapi seharusnya saya sudah membiasakan untuk masak. Karena bagaimanapun saya akan menjadi ibu dan istri nantinya. Ga mungkin dong saya kasi makan ke anak dan suami saya dari hasil beli diluar. Pastinya dan seharusnya makanan dari hasil masak sendiri.

Perihal mandiri secara finansial, karena sekarang saya kuliah lagi jadi saya harus ngemis lagi ke orang tua. Memang sih dulu sempat kerja juga, tapi karena gaji hanya mencukupi untuk kehidupan sehari-hari dan biaya kos sehingga saya kesulitan untuk menabung. Tapi selama S2 ini alhamdulillah ada aja pintu rejeki kebuka, entah diajakin penelitian, survey dan lain-lain. Sehingga saat-saat tertentu (pas dapet bayaran), saya bisa membiayai kehidupan sehari-hari saat diperantauan. Tapi, kalau bayaran sudah habis ya terpaksa ngemis lagi. Tapi orang tua saya tidak pernah mempermasalahkan karena memang mereka sudah siap untuk kondisi ini. Tapi, di usia saya yang sudah 26 tahun harusnya sih saya sudah benar-benar mandiri. Sudahlah, tidak apa-apa. Pelan-pelan nanti juga pasti mandiri (perihal finansial). Asal tetap ikhtiar dan tawakkal.

Perkara cuci dan setrika, sebenarnya saya lebih sering mencuci dan setrika sendiri. Tapi, kadangkala saya juga laundry dengan alasan umum pastinya malas. Haha, apalagi ibu kos saya sekarang usaha laundry. Tambah wes! Tapi saya selalu berusaha untuk mensugesti diri saya untuk tidak melaundry karena daripada uangnya dipake buat laundry mending buat beli makanan, kan kenyang! Tapi kalo udah liat ember baju kotor melebihi tampungan ember, pasti dah saya langsung ambil kantong plastik dan membawa baju kotor tersebut ke laundryan. Sungguh, tindakan buang-buang duit (pikir saya).

Hari selasa kemarin saya baru sampai di Surabaya, pastinya ada beberapa potong pakaian yang harus di cuci, belum lagi ditambah pakaian yang dipakai setelah sampai di Surabaya. Jadi saya harus mencuci sendiri. Awalnya sempat kepikiran buat laundry, tapi kok harus ngeluarin biaya lagi buat laundry. Mending buat print out draft revisian. Kan lumayan banget tuh. Oleh karenanya untuk minggu ini, kemandirian yang harus saya istiqomahkan adalah mencuci dan menyetrika sendiri. Sekalipun yang dicuci tersebut adalah sprei dan handuk (ga kebayang beratnya kalo udah kena air). Tapi mau ga mau harus saya cuci sendiri. Masak mau laundry terus, ntar ibu kos saya tambah kaya (Hahaha, guyon, guyon).

Apa yang sudah saya lakukan hari ini? Pastinya adalah mencuci pakaiaaaann (part 1). Lho kok ada part 1? Iya besok adalah part 2 yaitu sprei dan handuk yang masih belum dicuci karena untuk mempersingkat waktu cuci-cuci hari ini dan biar ga terlalu berat juga jadi besok ajaa. Jadi acara cuci-cuci part 1 Done!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s